Curi Uang Majikan, Wanita Asal Trenggalek Diringkus Polsek Sukolilo

SURABAYA, HNN — Seorang asisten rumah tangga (ART) wanita berinisial RY (39) warga Jalan Dr Wahidin Sudiro Husodo kabupaten Trenggalek harus berusaha dengan Polisi karena kedapatan mencuri uang di rumah majikannya di Perumahan ITS Surabaya.

Kapolsek Sukolilo Kompol I Made Patera Negara menjelaskan sebelumnya, RY diamankan polisi di Kabupaten Trenggalek, diketahui, pelaku bekerja di rumah korban. Dan baru bekerja selama 30 hari Kejadian berawal diketahui korban saat mencari paspor yang disimpan dalam lemari pada Sabtu, 25 November 2023 lalu.

Berdasarkan dari pengakuan RY, sambung Kapolsek, barang yang diambil pelaku sebuah tas milik korban yang berisi beberapa pecahan uang tunai, seperti Rupiah, Yen Jepang, Riyal Arab Saudi, Ringgit Malaysia dan Dollar Taiwan.

"Dari keterangan korban, awalnya pelaku tidak mengakui perbuatannya. Kemudian pelaku melarikan diri, korban lantas melaporkan kasus ini ke Polsek Sukolilo," jelas Kapolsek Sukolilo Kompol I Made Patera saat gelar rilis dihalaman Mako, Kamis (30/11/23).

Setelah berkoordinasi dengan Polres Trenggalek, petugas melacak keberadaan pelaku RY. Mengetahui berada di Bus, saat itu juga bus yang ditumpangi RY dihentikan oleh petugas Satlantas Polres Trenggalek. Kemudian diperiksa dan dititipkan sementara di Polres Trenggalek, lalu dibawa ke Polsek Sukolilo.

"Dari hasil pemeriksaan, pelaku mengaku mengambil barang-barang tersebut secara bertahap sebanyak 2 kali, setelah itu pergi tanpa pamit ketika majikannya pergi ke Trenggalek," beber Kapolsek.

Diketahui, pelaku RY melakukan pencurian karena butuh uang untuk biaya pengobatan suaminya. Korban sendiri dapat informasi dari saksi AD, ZN, dan SNA.

"Mereka yang menjelaskan kepada korban bahwa RY tersebut pernah titip transfer kepada dirinya kurang lebih sebanyak 4 kali transaksi dan uang yang diberikan kepada mereka yaitu lembaran uang tunai pecahan baru-baru," tandasnya.

Terlebih, pada Rabu 29 Nopember 2023, sekira jam 07.00 Wib, RY pergi meninggalkan rumah tanpa pamit, akhirnya korban melapor ke Polsek Sukolilo Surabaya.

"Saya melakukan pencurian tersebut sendirian dan ada niat melakukan setelah mendengar kabar suaminya akan dioperasi dan membutuhkan biaya," aku pelaku Riyanti.

Barang bukti yang ikut disita, Uang tunai pecahan rupiah senilai Rp.2.410.000, beberapa uang tunai pecahan asing, Perhiasan emas cincing, 1 anting, beberapa bukti transfer yang dilakukan tersangka pada saat mengirimkan uang hasil curian.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, pelaku kini mendekam di penjara dan polisi menjerat dengan Pasal 362 KUHP yang diancam pidana 5 tahun penjara. (Rif)

Editor : Redaktur

Opini   

BENIH ITU BERNAMA “‘DELEGITIMASI’”

Mencermati perkembangan politik praktis (politik kekuasaan), itu bak seni melihat kenyataan yang ada dibaliknya. Melihat gejala-gejala (clue) simptomatik di permukaan untuk memahami apa yang sesungguhnya terjadi di kedalaman permukaan tersebut…

Hukum   

Empat Terdakwa Bank Prima Dituntut 3,6 Tahun 

"Menuntut, memohon kepada majelis Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara ini, menjatuhkan pidana terhadap para terdakwah dengan pidana penjara selama 3 tahun 6 bulan penjara," tutur Jaksa Bunari diruang Sari 3 PN Surabaya, Jumat (16/02/2024).…