Wakil Komandan Puspenerbal Hadiri Peringatan Harkitnas ke-116 di Grahadi Surabaya

Puspenerbal, HNN - Wakil Komandan Pusat Penerbangan TNl Angkatan Laut (Wadan Puspenerbal) Laksma TNl Bayu Alisyahbana mewakili Komandan Puspenerbal Laksda TNl Sisyani Jaffar menghadiri Upacara Peringatan Hari Kebangkitan Nasional 2024 Tingkat Provinsi Jawa Timur yang digelar di Gedung Grahadi Jl. Gubernur Suryo, Surbaya, Senin (20/5/2024).

Peringatan Harkitnas yang mengusung tema "Bangkit Menuju Indonesia Emas" ini, dipimpin Inspektur Upacara Pj. Gubernur Jawa Timur, Adhy Karyono dihadiri unsur pimpinan Forkompinda Jatim dan 1000 undangan pejabat sipil dan militer lainnya.

Baca Juga: Mantapkan Kualifikasi, Danwing Udara 3 Biak Terbang Malam di Helideck Simulator

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Budi Arie Setiadi dalam amanatnya yang dibacakan lrup mengatakan, saat ini kita dihadapkan pada suatu realitas yang terpampang terang yakni, kemajuan teknologi yang melesat cepat. Kita sudah memilih bukan hanya ikut serta, tetapi lebih daripada itu, menjadi pemain penting agar dapat menggapai dunia.

Lebih dari seabad lalu, tepatnya pada 20 Mei 1908, lahir organisasi Budi Utomo, yang di masa itu telah menumbuhkan bibit bagi cita-cita mewujudkan kemerdekaan Indonesia. Hari berdirinya Budi Utomo inilah yang kelak menjadi simbol dari Hari Kebangkitan Nasional yang kita rayakan hari ini.

Apa yang telah dirintis Budi Utomo dilanjutkan oleh banyak organisasi lain yang muncul belakangan. Nasionalisme Jawa khas Budi Utomo diperluas menjadi nasionalisme yang mencakup keseluruhan orang-orang di Hindia Belanda. Pendidikan yang hanya ditujukan pada priyayi Jawa diperluas menjadi pendidikan untuk seluruh rakyat Bumiputera.

Sebelum Budi Utomo, ada Kartini, perempuan dari kota kecil Jepara, yang mengawali lahirnya gagasan kemerdekaan, kebebasan, kesetaraan, keadilan, persaudaraan dan kemajuan, melalui tulisan-tulisannya yang tersebar ke penjuru dunia.

Baca Juga: Komandan Puspenerbal Serahkan 58 Hewan Kurban Usai Solat Idul Adha 1445 H

Pada fase kebangkitan kedua, melanjutkan semangat kebangkitan pertama yang telah dipancangkan para pendiri bangsa. Kemajuan teknologi telah menghampiri kehidupan kita sehari-hari dan menjadi bagian dari peradaban kita hari ini. Inovasi-inovasi teknologi telah mendorong perubahan kehidupan manusia secara revolusioner.

Adagium di zaman ini jelas, dia yang menguasai teknologi, dia pula yang akan menguasai peradaban. Di titik ini, gambarannya makin jelas, penguasaan atas teknologi merupakan keniscayaan bagi kita untuk menyongsong "Indonesia Emas".

Teknologi digital telah menebas banyak keterbatasan manusia. Dunia seakan mengerdil. Semua seperti mendekat, terpampang di depan mata. Jarak bagai tak lagi relevan. Kehadiran visual menyempurnakan kehadiran suara.
Sementara itu, di hadapan kita telah terbentang potensi kekuatan yang siap merambah dunia.

Baca Juga: Skuadron Udara 100 WU 2 Puspenerbal - RSPAL dr. Ramelan Gelar Latihan EMU dengan Hoist

Sebagaimana telah berkali-kali dinyatakan oleh Presiden Joko Widodo, peluang kita menjadi negara maju ada dalam 10 hingga 15 tahun ke depan dengan memaksimalkan bonus demografi. Presiden juga menekankan bagaimana di dalam sejarah peradaban negara-negara dan bangsa-bangsa, kesempatan itu hanya datang satu kali, oleh karenanya kita sama sekali tidak boleh keliru dalam memilih langkah.

"Di titik inilah, seluruh potensi sumber daya alam kita, bonus demografi kita, potensi transformasi digital kita, menjadi modal dasar menuju "Indonesia Emas 2045". Mari kita rayakan kebangkitan nasional kedua menuju Indonesia Emas," pungkasnya.

Editor : Redaktur