Belasan Dokter di Iran Dikabarkan Meninggal Akibat Corona

Belasan Dokter di Iran Dikabarkan Meninggal Akibat Corona

Foto; Ilustrasi

TEHERAN, HNN - Belasan dokter di Iran dikabarkan telah meninggal dunia akibat terinfeksi Virus Corona alias COVID-19. Hal itu dinilai sebagai kejadian luar biasa di negara penganut Syiah tersebut. Berdasarkan data yang dipublish secara resmi oleh Human Right Monitor Iran, pada Jumat (13/3/2020), setidaknya sudah 13 dokter yang meninggal dunia yag diduga terinveksi corona.

Sementara jumlah perawat yang meninggal sudah lebih dari 5 orang. Dan semuanya merupakan tenaga medis yang dikerahkan dalam menangani pasien corona. Berdasarkan informasi yang dihimpun HRM Iran, ada beberapa penyebab hingga para dokter dan perawat terinfeksi corona dan meninggal dunia.

Penyebab paling utama ialah kurangnya tenaga medis di Iran. Kondisi itu membuat dokter dan perawat mengalami kelelahan karena berjibaku tanpa henti menyelamatkan nyawa para pasien corona. Kelelahan telah menyebabkan daya tahan tubuh para dokter dan perawat menurun drastis, apalagi selama corona menyerang, mereka bekerja dalam kondisi stres dan tekanan tinggi. Lalu penyebab lainnya ialah, kurangnya peralatan medis dan pelindung diri bagi para tenaga medis.

Stok masker sangat sedikit. Dan buruknya sanitasi di rumah sakit. Direktur Jenderal Organisasi Perawat Iran pernah mengatakan pada IRNA, kekurangan masker wajah, sarung tangan, dan pakaian pelindung untuk perawat di rumah sakit adalah penyebab kekhawatiran dan perawat di daerah tersebut beresiko. Berikut nama-nama dokter yang meninggal akibat corona di Iran:

1. Shahrouz Karimian.

2. Saeid Azizi.

3. Fariba Izadpanahi.

4. Kourosh Goudarzipour.

5. Mohammad Bakhshalizadeh di Gilan.

6. Mohammad Mohammadi di Kota Rasht.

7. Mohammad Ali Rabii di Kota Shaft.

8. Ardeshir Shiran di Isfahan.

9. Farid Nirouii, dokter umum di Babol.

10. Siamak Diosheli, dokter umum di Rumah Sakit Bandar Anzali.

11. Hamid Lotfi, seorang ahli bedah di Someh-Sara.

12. Mostafa Samadi, dokter umum di Babol.

13. Reza Koucheki-nia, direktur Medical Center No. 1 di Astane.

Sebagaimana dilaporkan, dari data terbaru yang disiarkan Coronavirus COVID-19 Global Cases by the Center for Systems Science and Engineering (CSSE) at Johns Hopkins University, sudah 429 penderita corona di Iran yang meninggal dunia. (red)

Image